Selasa, 15 Februari 2011

RINTIHAN ALAM

CHEROK DESA
Kulihat sungai di desa,
Di atas sebatang titi usang,
Mengalir tak seindah dulu,
Mengalir tak sederas dulu,
Tak dalam seperti dulu,
Pasir-pasirnya menjadi debu,
Batu-batunya menjadi sembilu.


Warga sungai terus dijajah,
Oleh makhluk yang gagah,
Ikannya tidak diberikan generasi,
Udangnya tidak diberikan berkepit,
Katak tidak diberikan berkuak,
Raja udang dicabut sayapnya,
Duduk ia bertenggek di atas batu.


Hiasan sungai terus diceroboh,
Floranya menderita dan merintih,
Apabila diri diseksa dan digilis,
Faunanya mati tidak berteduh,
Menjadi seperti peminta sedekah,
Menangis dan meronta tak sudah-sudah.


Wahai warga sungai, Bangunlah!
Bangkit untuk menjaga maruah,
Ayuh! kita tamatkan pejajahan ini,
Hapuskan penderitaan kita selama ini,
Genggam kembali kuasa dan kerajaan kita,
Daripada makhluk yang rakus itu.




Gambar Hiasan.

RANJAU-RANJAU DESA

DINGIN DESA
Rindu sesegar angin di desa,
Rasa dingin apabila ia bertiup,
Ingin kumerasa detik-detik indah itu,
Walau sesaat sekali pun,
Tika kuberada di perantauan,
Tiupan angin itu membuat aku jadi rindu,
Keindahan desa yang indah nan menghijau,
Keindahan desa yang indah nan permai,
Kuingin pulang merasai tiupan angin itu,
Untuk mengubat luka di hatiku,
Yang tidak letih mengingati tiupan angin di desa itu.


TOK BALAI
Terkenang daku seorang tokoh,
Orangnya alim sungguh,
Tinggal di kampung nan indah,
Balai menjadi tempat ia bermadah,
Orang ramai datang bersembah,
Menimba ilmu yang ia persembah,
Sudah lama ia berserah diri kepada Allah,
Ilmu dan namanya masih disebut ummah,
Terpahat dalam lipatan sejarah,
Itulah empunya nama Tok Balai kupersembah,
Buat generasiku seisi sedarah,
Agar kita tidak lupa salasilah.

NIKMAT
Kuak hulu nan menghijau saban hari,
Kaya dengan alam semulajadi,
Warganya hidup dengan budi pekerti,
ramah mesra dan hormat-menghormati,
Kaya dengan alim ulamak yang berpeti-peti,
Ilmu yang datang tak henti-henti sampai mati,
Besyukurlah dengan apa yang dinikmati,
Apa yang buruk sama-sama kita jauhi.

Isnin, 14 Februari 2011

MARI BELAJAR DIALEK KUAK HULU

Pembendaharaan Kata dalam Dialek Kuak Hulu ( DKH ) dan makna dalam bahasa Baku :

     DKH                            BAHASA BAKU
1. Lomo        -                 Sapu ; menyapu sesuatu pada badan ~ minyak 


2. Temuh     -                Bocor.


3. Ketoh       -                Tanggal ~  cth : pakaian atau seluar


4. Kapok       -               Peluk ~ sama ada pada manusia, binatang, atau pokok.


5. Tekoh       -              i) Sentuh.


                                     ii) Kadang-kadang


6. Barong       -             Khemah besar yang biasa didirikan semasa hari perkahwinan.


7. Peghati        -           Perhati.


8. Hitae            -          Lihat, tengok.


9. Rhopeng      -          Tumpul ~ cth : parang, pisau, golok dan sebagainya.


10. Celuh         -          Muat ~ barang.


11. Pocek         -         Puncak ~ puncak bukit, gunung, pokok dan sebagainya.


12. Tok            -         Buang, campak, baling.

Mari kita hayati dan mencuba sekarang.Tunggu perkataan-perkataan lain DKH dalam edisi yang akan datang.Selamat Mencuba!!
  

SENTUHAN MAGISKU.

PERKAHWINAN
video

SAHABAT 
video

PRIA TERHEBAT
                                           video

ANAK-ANAK CAHAYA MATA.
                                           video


ZAMAN DULU-DULU
video